in

Naik Trans Jateng

      Di tengah perjalanan dari Magelang ke Semarang tiba – tiba kepikiran nyoba naik Trans Jateng, ga tau tuh pengen nyoba aja. Well akhirnya sih mutusin turun di poolnya aja di terminal Bawen. Hmmm…terminal satu ini setelah dipugar jadi bagus banget,megah dan rapi tapi napa yak masih sepi banget dari aktivitas, yang nampak hanya kedatangan dan keberangkatan bis aja. Begitu turun bis utama sudah berjejer bis – bis Trans Jateng nunggu giliran diberangkatkan. Cukup konsisten,tiap 20 menit sekali berangkat bis berikutnya. Sebelum naik bis beli dulu tiketnya 3500 rupiah, sangat murah dan terjangkau. Masih banyak juga calon penumpang yang banyak tanya, kebanyakkan sih turun mana, lewat mana, transit mana, bis terakhir dari Semarang jam berapa, bis terakhir dari Bawen jam berapa, berangkat paling pagi jam berapa, gitu – gitu deh….

      Tapi yang namanya orang Indonesia tuh emang beda sih sama Jepang, padahal acuan kedisiplinan ( dalam hal apapun ) ya rata – rata mengacu ke Jepang. Naik BRT masih berebut dan ga ada yang mau ngalah ditambah dorong – dorongan pula. Dari Bawen sudah tidak ada tempat tersisa, sementara perjalanan dari Bawen menuju halte RS Karyadi aja nih begitu jauh dan banyak berhenti untuk angkut penumpang dari halte – halte sepanjang rute. So kalo naik Trans Jateng memang kudu ekstra sabar, dipastikan selalu full dan jika tidak naik dari pool Bawen sudah pasti berdiri deh. Belum lagi akhir – akhir ini biang kemacetan di Semarang ada di 2 tempat yaitu Transmart dan Underpass Jatingaleh. Ekor – ekor kemacetan di 2 tempat itu bahkan sudah mengular bikin emosi tingkat tinggi dan jaminan terlambat ke tempat tujuan serta jadi alasan yang dimaklumkan jika melalui 2 tempat itu. Sementara di dalam bis Trans Jateng ada aja kejadian yang unik bikin geli. Kebiasaan yang Indonesia banget, kebiasaan ibu – ibu atau emak – emak kalo udah panik, tidak leluasa bergerak ya mulai deh mengomel dan menggerutu, belum lagi ada yang tanya “Ada yang bawa minyak angin nggak?” hahaha…tau ndiri kan di bis yang kecil pake AC kenceng eh ngeluarin minyak kayu putih atau bau – bauan extrim lainnya ( masakan / makanan dibungkuslah, kentutlah dan semacamnya ), tuh bau nggak kemana – mana alias muter aja ga jelas dari ujung ke ujung.  Well, nurut eike sih kalo pengen nyaman naik Trans Jateng nunggu armadanya banyak dulu misal Trans Jateng koridor 1 Bawen – Tawang Semarang yang masih 18 unit jadi 30 unit BRT jadi penumpang tidak menunggu lama 20 menitan ( iya kalo dapat, kalo enggak suruh nunggu lagi tuh belakangnya ), menjadi 10 menit bahkan tiap 5 menit sekali. Sekian matur nuwuuuuuun…

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Krupuk Rajungan CRABBY

2019 Jawa-Bali 100 Persen Teraliri Listrik